PERMASALAHAN KEMACETAN DI KOTA YOGYAKARTA

PERMASALAHAN KEMACETAN DI KOTA YOGYAKARTA DAN DAMPAKNYA TERHADAP KEGIATAN EKONOMI MASYARAKAT


BAB 1
PENDAHULUAN
1.1.Latar Belakang
Transportasi sebagai urat nadi kehidupan sangat dituntut dalam peranannya dalam roda pembangunan negara. Pada dasarnya fungsi dari sistem transportasi beserta sarana dan fasilitasnya adalah sebagai elemen yang  menghubungkan titik-titik yang terpisah di dalam ruang dengan berbagai mekanisme yang terdapat di dalamnya.
Yogyakarta merupakan salah satu kota besar di Indonesia yang mengalami pertumbuhan pesat. Kota ini terkenal sebagai kota pelajar dan budaya karena mempunyai banyak institusi pendidikan dan merupakan tempat dimana salah satu universitas negeri terbesar, tertua dan terkenal di Indonesia berada. Sehingga tidak mengherankan apabila kota ini menjadi tujuan utama para pelajar dari berbagai kota bahkan dari berbagai pulau di Indonesia yang ingin melanjutkan studi.
Pertumbuhan di kota Yogya digerakkan oleh bermacam–macam jenis perdagangan (terutama sektor retail), pariwisata dan pendidikan. Dengan pertumbuhan yang pesat tersebut,  dapat dilihat bahwa sekarang hampir tidak ada ruang kosong di kota ini. Kemampuan lahan di kota ini pun semakin menurun. Salah satu contoh kongkritnya adalah di daerah antara sungai Winongo dan Code, dimana luas areanya hanya 39% dari luas wilayah, namun dimukimi lebih dari 45 % penduduk kota.
Dengan tingginya perkembangan dan pertumbuhan kota Yogya, sektor transportasi perkotaan mempunyai peranan yang penting, karena sektor tersebut sangat mempengaruhi efektivitas dan efisiensi aktivitas sosial-ekonomi penduduk kota. Diantara berbagai macam aspek transportasi, daya dukung jalan merupakan salah satu aspek yang cukup berpengaruh terhadap efektivitas dan efisiensi transportasi.
Pertumbuhan kota Yogya yang pesat tentunya berimplikasi ke sektor transportasi di kota tersebut. Jumlah kendaraan yang melewati jalan–jalan dikota Yogya, terutama kendaraan bermotor, meningkat cepat, sehingga kemampuan dan daya dukung jalan untuk menampung  mobilitas penduduk, barang dan jasa sangat penting. 
1.2.Rumusan Masalah
·       Bagaimana kemacetan Kota Yogyakarta dapat berdampak pada kegiatan ekonomi masyarakat?
·       Bagaimana cara mengatasi kemacetan di Kota Yogyakarta?
1.3.Tujuan
·       Mengetahui permasalahan kemacetan di Kota Yogyakarta dan dampaknya terhadap kegiatan ekonomi masyarakat.
·       Mengetahui cara mengatasi kemacetan di Kota Yogyakarta.



BAB II
PEMBAHASAN
Kota Yogyakarta mempunyai luas area sekitar 32,5 km2 dengan jumlah penduduk 500.000 jiwa. Kepadatan penduduknya sekitar 14.000 jiwa/km2 yang meningkat hampir empat kali lipat di siang hari. Masyarakat Kota Yogyakarta umumnya bekerja di sektor jasa dan perdagangan. Sektor pertanian tidak terdapat di Kota Yogyakarta. Sektor pertanian banyak terdapat di kabupaten lain di luar Kota Yogyakarta. Seperti di Kulonprogo, Sleman, Bantul, serta Gunung Kidul. Namun di daerah Gunung Kidul agak sulit untuk mengembangkan sektor pertanian karena di sana tanahnya tandus.
Dengan keadaan demikian Kota Yogyakarta hampir mendekati kota konsentris yang diungkapakan oleh Burges. Namun tidak sepenuhnya teori Burges benar - benar ada di Kota Yogyakarta. Sebagai buktinya daerah pusat Kota Yogyakarta penuh sesak dengan perkantoran-perkantoran baik swasta maupun pemerintaan. Serta toko-toko yang banyak tersebar di pusat kota.
Sebagai Ibukota Provinsi DIY, Kota Yogyakarta merupakan kota yang sangat padat dan penuh dengan aktifitas baik pemerintahan DIY maupun aktivitas masyarakat Kota Yogyakarta yang beragam. Selain itu kota Yogyakarta merupakan salah satu tempat tujuan pariwisata baik dari dalam negri maupun macanegara. Tak pelak ini menambah kepadatan kota Yogyakarta yang semakin ramai.
Kota Yogyakarta sekarang mungkin sangat berbeda dengan kota Yogyakarta 30 tahun yang lalu. Saat ini kota Yogyakarta sangat padat dan penuh sesak dengan segala kegiatan penduduknya yang semakin bertambah banyak. Pertumbuhan penduduk Yogyakarta sepertinya semakin banyak namun infrastruktur tidak dapat mengikuti pertumbuhan penduduk.
Selain sebagai tujuan pariwisata, kota Yogyakarta merupakan salah satu kota pendidikan di Indonesia. Tak pelak jika saat ini banyak perguruan tinggi-perguruan tinggi baru yang banyak muncul di Yogyakarta. Seiring dengan banyaknya kemunculan perguruan tinggi- perguruan tinggi tersebut maka akan semakin banyak calon mahasiswa yang akan datang ke kota Yogyakarta yang senakin menambah sesak kota Yogyakarta. Kedatangan para mahasiswa dari berbagai daerah biasanya juga menyertakan kendaraan pribadinya dari kota asalnya. Tak pelak keadaan ini semakin menambah padat kendaraan yang ada di jalan-jalan kota Yogyakarta.
Kota Yogyakarta mempunyai 467 jalan, dengan panjang total 441 km (DISHUB DIY, 2005). Jumlah total kendaraan bermotor di DIY sekitar 749.273 unit dan hampir semuanya bergerak ke kota Yogya pada siang hari. Di satu sisi jumlah kendaraan bermotor di Kota Yogyakarta akan terus meningkat, sementara di sisi lain jumlah jalan relatif konstan. Maka bisa dipastikan bahwa lambat laun daya dukung jalan akan tidak mencukupi untuk mendukung dan menampung mobilitas kendaraan di Kota Yogyakarta. Hal ini bisa dibuktikan dengan adanya  kemacetan lalu lintas yang terjadi hampir setiap pagi, siang, sore, dan malam di beberapa ruas jalan besar di Kota Yogyakarta, seperti terlihat di perempatan MM UGM, perempatan Mirota Kampus, perempatan Tugu, perempatan Jalan Magelang, depan Saphir square, bahkan di perempatan Condong Catur Ring Road Utara.
Jalan yang ada tidak dapat menampung jumlah kendaraan yang menuju kota pada saat yang bersamaan. Dengan semakin banyaknya jumlah kendaraan bermotor di Kota Yogyakarta (mencapai 8000 per bulan), bisa dipastikan permasalahan transportasi perkotaan ini (kemacetan dan lain–lain) akan menjadi semakin parah dan sukar diperbaiki. Kondisi jalan yang sudah tidak mendukung lalu lintas transportasi semakin diperparah dengan penggunaan badan jalan sebagai lahan parkir daerah perdagangan dan pedagang kaki lima (sebagaimana tampak di beberapa ruas jalan).
Ketidakmampuan daya dukung jalan yang ada terhadap mobilitas kendaraan bermotor, yang bermuara pada masalah seperti kemacetan tentunya banyak membawa dampak negatif. Dampak negatif tersebut antara lain polusi udara yang mencapai tingkat yang mengkhawatirkan. Dampak lain yang ditimbulkan adalah pemborosan energi, waktu, dan biaya dari pengguna jalan karena terjebak kemacetan. Selain itu, aktivitas ekonomi masyarakat juga menjadi terganggu, tidak efektif dan efisien. Dampak lain berupa semakin menurunnya kualitas dan kuantitas jalan karena dipaksa menampung beban yang tidak dicukupi oleh kapabilitasnya.
Selain itu kesadaran akan taat lalulintas bagi sebagian warga Yogyakarta saat ini semakin pudar. Ini dibuktikan dengan banyaknya pengendara yang menerobos lampu merah serta melanggar rambu-rambu lalulintas. Dengan keadaan demikian pastilah akan terjadi kemacetan di jalan-jalan utama di kota Yogyakarta. Kemacetan merupakan masalah yang muncul dengan kepadatan kendaraan serta kurangnya kesadaran beralulintas. Masalah kemacetan akan berdampak bagi berbagai sektor penting yang ada di kota Yogyakarta, salah satunya sektor ekonomi. Kegiatan ekonomi yang ada di kota Yogyakarta akan terhambat dengan kemacetan yang muncul di jalan-jalan kota Yogyakarta.
Kegiatan ekonomi dari masyarakat Kota Yogyakarta akan terganggu. Kegiatan produksi, distribusi, serta konsumsi masyarakat akan sangat terganggu dengan terhambatnya lalulintas di Kota Yogyakarta. Berlangsungnya kegiatan ekonomi warga Yogyakarta tidak terlepas dari peranan lalulintas kota Yogyakarta sendiri. Para karyawan, pedagang, pembeli, produsen dan konsumen semua memanfaatkan transportasi jalan untuk mendukung kegiatan ekonominya. Jika lalulintas jalan di kota Yogyakarta macet, maka bias jadi kegiatan ekonominya juga terhambat.
            Tingginya tingkat kemacetan memiliki dampak negatif bagi masyarakat, khususnya para pengguna jalan yang terjebak kemacetan. Selain dari segi waktu seperti banyaknya waktu yang terbuang di jalan, dari segi ekonomi dapat kita rasakan dampaknya dengan banyaknya energi bahan bakar yang terbuang percuma, tingkat kehausan kendaraan lebih tinggi, karena waktu yang lebih lama untuk jarak yang pendek, radiator tidak berfungsi dengan baik dan penggunaan rem yang lebih tinggi, dan meningkatnya polusi udara akibat dari asap kendaraan bermotor, hal ini dapat berakibat bagi kesehatan masyarakat sendiri dan bagi kendaraan mereka dapat membuat mesin kendaraan cepat rusak.
Selain dampak yang dirasakan langsung oleh masyarakat, dampak bagi perekonomian secara global juga dapat dirasakan, dengan semakin cepat rusaknya infrastuktur jalan akibat dari banyaknya volume kendaraan yang melintasi ruas jalan tersebut. Bila terus dibiarkan dikhawatirkan pada beberapa tahu ke depan kendaraan roda dua dan empat tidak dapat lagi melewati ruas-ruas jalan yang ada di kota-kota besar, sedangkan masalah transprtasi merupakan masalah yang sangat penting dalam mendukung kegiatan/mobilitas masyarakat.
Oleh karena itu, perlu adanya solusi agar kota Yogyakarta terbebas dari kemacetan. Berbagai solusi yang yang seharusnya dilakukan antara lain :
1.   Pelebaran dan Penghalusan jalan
Pelebaran dan penghalusan jalan juga mempunyai sedikit kontribusi pada permasalahan transportasi yang dihadapi Yogyakarta, dimana jalan yang sempit akan menghambat laju transportasi sehingga mempunyai kemungkinan menyebabkan kemacetan, begitu pula dengan kualitas jalan (kualitas pengaspalan jalan), misalnya jalan yang banyak berlubang juga akan menghambat laju perjalanan kendaraan yang berakibat pada efektifitas perjalanan, selain itu juga mempunyai resiko mengakibatkan kecelakaan. Dengan dilakukan pelebaran dan penghalusan jalan, maka jalan akan dapat menampung jumlah kendaraan yang lebih banyak dan lebih lancar, sehingga beban jalan dan permasalahan kemacetan dapat dikurangi.
2.   Kajian Rute Alternatif
Berkurangnya daya dukung jalan untuk mendukung arus transportasi yang menyebabkan terjadinya masalah transportasi seperti kemacetan disinyalir disebabkan antara lain masuknya kendaraan dalam jumlah besar pada waktu yang sama ke jalan – jalan utama di yogyakarta. Oleh karena itu, untuk mengurangi beban yang ditanggung oleh jalan – jalan utama,  dan untuk mengurangi kemacetan yang ditimbulkan, dapat dilakukan upaya pembukaan jalur alternatif yang sebenarnya potensial dan selama ini mungkin kurang diminati penggunaannya kemungkinan karena belum tersosialisasi dengan baik atau kondisinya rusak (tidak rata dan berlubang) sehingga harus diperbaiki dan disosialisasikan dengan lebih baik supaya dapat menarik pengguna jalan sehingga penggunaan jalan dapat terdistribusi merata dan beban jalan utama dapat lebih berkurang.
3.   Penataan transportasi publik agar penggunaan kendaraan pribadi berkurang
Sarana transportasi publik di Yogyakarta sudah lama terkenal tidak efektif, tidak nyaman, tidak efisien dari segi waktu perjalanan dan lebih mahal daripada menggunakan kendaraan pribadi. Selain itu trayek yang ada dipandang tidak optimal karena terdapat banyak overlapping trayek yang juga bermuara pada kemacetan jalan. Oleh karena itu penataan kembali transportasi publik di kota Yogyakarta sangat perlu dilakukan agar masyarakat dapat kembali tertarik untuk menggunakan transportasi publik, sehingga penggunaan kendaraan pribadi dapat berkurang. Penataan ini dapat berupa perampingan dan pengaturan kembali trayek agar lebih optimal,peremajaan armada bus ( sekaligus mengurangi polusi udara yang diakibatkan asap buangan kendaraan lama yang terkenal kurang perawatannya dan pada umumnya sudah berumur lama ), dan atau penambahan jam operasional hingga malam hari (sehingga dapat menampung mobilitas penumpang pada malam hari dan dapat mengurangi penggunaan kendaraan pribadi di malam hari).


BAB III
PENUTUP
3.1.  Kesimpulan
Kemacetan adalah salah satu dari sekian banyak permasalahan kota – kota besar di Indonesia. Yogyakarta sebagai salah satu kota besar di Indonesia juga mengalami hal yang serupa. Bertambahnya kepadatan penduduk Kota Yogyakarta akan berdampak pada lalu lintasnya. Lalu lintas Yogyakarta akan semakin padat, banyak kendaraan pribadi melintas di jalanan kota Yogyakarta. Dengan padatnya lalu lintas di Yogyakarta bisa jadi akan menyebabkan kemacetan. Kemacetan yang berkepanjangan akan merugikan kegiatan ekonomi masyarakat kota Yogyakarta.
3.2.  Saran
Penambahan jumlah transportasi umum bisa menjadi salah satu alternatif untuk mengatasi kemaceta di Kota Yogyakarta. Memperbaiki pelayanan serta fasilitas transportasi umum juga menjadi hal yang dapat dilakukan agar kemacetan di Kota Yogyakarta tidak semakin meningkat. Apabila jumlah transportasi umum di Kota Yogyakarta banyak dan fasilitasnya lengkap, maka masyarakat tentu akan merasa nyaman menggunakan transportasi umum.



DAFTAR PUSTAKA
Supardan, Dadang. 2007. Pengantar Ilmu Sosial; Sebuah Kajian Pendekatan Struktural. Jakarta: Bumi Aksara.
Karim, Abdul Gaffar. 2003. Kompleksitas Persoalan Otonomi Daerah di Indonesia. Yogyakarata: Pustaka Pelajar.
PERMASALAHAN KEMACETAN DI KOTA YOGYAKARTA PERMASALAHAN KEMACETAN DI KOTA YOGYAKARTA Reviewed by Penjualhewan.com on 00:21 Rating: 5

No comments:

Powered by Blogger.